perasaan hati


Perasaan hati
berlenangan air mataku tanpa di pinta
membaca bait-bait puisi tentang kita

terkedu aku tanpa suara
syahdu menyusup jiwa

aku jua insan biasa
tidak punyai apa-apa
yang punya  satu jiwa

andai dapat ku belahkn jasad ini menjadi dua
nescaya akan ku lakukannya

dalam ketenangan senja aku berfikir antara dua

kau hadir dikala sepi menghantui jiwa
dikala sakit menodai lara

kau membuatku tersenyum sendiri dikala sepi

hadirmu membuatkn ku hilang ditelan dunia fantasi yang indah

mungkinkah suatu hari sepi kembali lagi?

Sepi….
Damaikanlah hati ini,
Bisikkanlah kata-kata puisimu, selokamu
Dendangkan aku lagu indah mu,
Menjadi pengubat hati yang gundah.

Andai kau dan aku takdir menjadi satu
Akan ku untai fantasi menjadi realiti

Andai kau dan aku tidak bersama
Akan ku untai fantasi mnjadi puisi
Sebagai kenangan terindah kita
Akan ku semadikannya didalam hati
Sehingga akhir jasadku ini


semoga kau mnjadi bidadari
Didunia satu lagi
bahkan lebih baik darinya


Daripada Ummu Salamah, isteri Nabi Muhammad S.A.W, katanya di dalam sebuah hadis yang panjang: Aku berkata, "Wahai Rasulullah! Adakah wanita di dunia lebih baik atau bidadari?" Baginda menjawab, "Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin". Aku berkata, "Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?" Baginda menjawab, "Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah akan memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera yang berwarna putih, berpakaian hijau dan berperhiasan kuning... (hingga akhir hadis)" [Riwayat al-Tabrani]


There was an error in this gadget