SECARIK LARA


SECARIK LARA

Meluncur dinihari terbit matahari
Saat,minit,jam,hari dan bulan berganti
Memori pahit lara duniawi
Mencoretkan ceritera
Kepincangan sekeping hati

Inginku rungkaikan
dengan suara gemersik
kau lihat aku sedih
batinku benar-benar terusik
sedaya kau berbisik
menghujani bicara
semanis madu
yang pernah kau ungkapkan dulu padaku
sehinggakan aku terpukau
kini semua itu
sudah tidak berguna lagi

secarik lara yang kau cipta
tak bisa ku lupakan
tipu helahmu memerangkap diriku
ku sangkakan ikhlas dirimu
menerima diriku
namun disebalik madu yang kau beri
terselit racun berbisa
membuahkan kekesalan di hati
membenihkan kesakitan yang berpanjangan

apakah kau lupa ?
pada esak tangisku ?
menangisi kehilanganmu disisiku
pada keheningan malam
yang menggigit sanubari
apakah kau lupa ?
pada hamburan kata-kata cacian
yang telah kau ucap padaku

kau ranapkan impianku
kau hancurkan hati ini
sedang diriku ikhlas untukmu
kau lelongkan harga cintaku
pada mata dunia
hebatkah itu ?
membiarkan secarik lara ini
terus membenam di kolam hati
detik-detik hitam
yang tercipta antara kau dan aku
kerna kebohonganmu

secarik lara yang kau benihkan di hati ini
tak bisa ku lupakan
bukan kerana membenci
jauh sekali ingin berdendam
hanya peringatan buat diriku
moga ku tidak terperangkap
dengan kata-kata indah mu
yang Cuma mencipta bahagia
di alam fantasi
sedang hakikatnya
kau meracuni

kehadiranmu kini
tidak lagi dapat ku terima
buat kali ketiga
kau mensia-siakan peluang kedua
yang ku berikan padamu
tak guna kau merayu
merintih padaku
memujuk hati ini
dengan bicara romantis
kerna hati ini sudah kalis
dari menerima segala kata
yang lahir dari bibirmu

tidak terselit lagi kasihku buatmu
dicelahan hati ini
hanya ikatan KAWAN
sebagai pengganti
jangan kau tagih lagi kasih ini
kerna di hati ini
sudah terpahat satu nama
yang hadir tika lara
meranapkan mimpi indah
menghilangkan lena malam
dengan keikhlasannya

pergilah kau mencari
mencari si dia yang lain
insan yang mampu menemani
memahami sikapmu
memahami rasamu
mengerti apa mahumu
kerna dari awal perkenalan kita
tidak pernah sekali pun
aku dapat membaca
sikapmu
yang penuh egois

jangan kau sangka hati ini begitu rapuh
tunduk pada segala kemahuan kau
walau kenangan tak bisa terpadam
carik-carik lara itu
masih kekal di dasar hati
bukan aku yang kau cari
bukan juga aku yang kau perlu
tinggalkan aku dengan duniaku
kerna diri ini
tak mahu lagi
menjadi peneguh dirimu
sedang aku tak pernah kau hargai

selamat tinggal ku ucapkan
biarkan ikatan kawan menjadi penyambung
segala ceritera kita
terima kasih ku ucapkan
kerna secarik lara
yang berjaya kau cipta dalam hidupku
ku mohon padaMu Tuhan
moga secarik lara itu
akan bertukar
menghidupkan rasa bahagia
pada akhir nanti
bersama dia yang telah
kau catatkan di Luh Mahfuz
bahawa dia tercipta untukku.

By  : sinufashar
Date : 20/10/2012
07 : 22 pm




There was an error in this gadget