CeRMiN DirI





cermin diri

tatkala kudidatangi sebuah cermin
terlihat susuk wajah
yang amat ku kenali seringkali kulihat
namun sungguh aneh tiada kukenal siapakah ia walau selalu bersua muka





terdetik dihati kecil seraya berkata adakah wajah ini kelak kan bercahaya
bersinar di syurga sana
atau wajah ini akan hangus legam tenggelam di neraka jahanam

tatkala mulut ku tatap
terfikir dek ruang fikiran adakah mulut ini yang akan mendesah penuh kerinduan
fasih tanpa mengucap kalimahnya
laa ilaaha illalah
saat izrail datng mencabut nyawa
saat sakaratul maut datang menjemput
atau adakah mulut ini akan ternganga sambil lidah terjelir keluar apabila saat itu tiba
dengan lengking jeritan pilu

adakah mulut ini yang akan memakan buah zaqum jahannam
yang menghangus segala isi sendi setiap usus diri

apakah gerangn yang engkau ucapkan wahai mulut yang malang
berapa banyak dusta yang engkau ucapkan 
berapa banyak hati yang engkau hancurkan dengan pisau-pisau tajam bicaramu menghiris hati sehingga meninggalkan luka
berapa banyk kata manis yang engkau lontarkn semanis madu 
namun sebenarny racun yang membunuh 



tatkala aku tatap sebujur tubuh di cermin pusaka usang
apakah tubuh ini kelak yang akan penuh cahaya
bersinar bersuka bercanda di syurga
atau tubuh ini yang akan dicabik-cabik menanggung derita
hancur luluh dimamah lahar berbisa membara
terpasung jiwa nan derita tiada akhirnya



kucuba selami isi hati mu
adakah hatimu secantik tuturkata mu
atau sekotor daki ditubuhmu
adakah hati mu seutuh tiang yng menongkat bagunan atau selemah dedaun keguguran ditiup angin
betapa bezany apa yang tampak dicermin
dengan apa yang tersembunyi



aku
aku telah tertipu oleh topeng dunia
apa yang kulihat selama ini adalah topeng
tersembunyi wajah sebenar disebalikny
aku masih cuba mengenali diri mu wahai cermin...


There was an error in this gadget